Review Singkat: Andrea Hirata – Ayah

24835749450_f574fa8611_k_

Saat minggu lalu pulang ke Jakarta dan mampir ke Toko Buku Gramedia, saya baru menyadari kalau Andrea Hirata meluncurkan novel baru tahun 2015 lalu. Meski telat setahun, saya tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk membelinya. Sebab sejak pertama kali membaca novel pertamanya Laskar Pelangi, saya mempunyai semua novelnya dan tidak pernah terlewat membaca semua karya Andrea, terkecuali Sebelas Patriot. Tetralogi Laskar Pelangi yang terdiri dari Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor dan Maryamah Karpov lengkap saya baca. Saya pun cukup menikmati Dwilogi Padang Bulan dan Cinta di Dalam Gelas. Saya sudah memiliki Sebelas Patriot, namun belum sempat membacanya hingga sekarang. Terakhir, setelah 3 hari terakhir ini, akhirnya saya berhasil menamatkan Ayah, buku terbaru dari Andrea. Post ini mungkin akan mengungkap sedikit inti cerita dari novel. Bagi yang belum membaca sebaiknya berhenti membaca post ini sekarang.

 

“Ingat, Boi, dalam hidup ini semua terjadi tiga kali. Pertama aku mencintai ibumu, kedua aku mencintai ibumu, ketiga aku mencintai ibumu.”

 

“Ayah” bercerita tentang seorang pria bernama Sabari dan cinta sejatinya pada seorang wanita bernama Marlena dan cintanya yang jauh lebih besar lagi terhadap anaknya. Sabari adalah orang yang sangat lugu, jujur dan setia. Cerita tentang Sabari diawali sejak masa awal ia sekolah, berikut pertemanannya dengan 2 sahabat dekatnya Tamat dan Ukun. Ada beberapa kawan-kawan lainnya namun 2 kawan inilah yang paling berperan penting untuk Sabari. Berawal di ujian Bahasa Indonesia, Sabari pertama bertemu dengan Marlena yang menyontek isi jawaban soal Sabari yang memang jago Bahasa Indonesia. Setelah selesai menyontek, Marlena memberikan pensilnya ke Sabari, dan sejak detik itu Sabari jatuh cinta selamanya dengan Marlena. Demi cintanya Sabari rela melakukan apapun untuk menarik perhatian Lena. Namun sayang, semakin Sabari berusaha, semakin benci dan jauh Marlena. Dari kisah masa sekolah, cerita pun berlanjut ke penantian bertahun-tahun Sabari untuk mendapatkan Marlena dan penantian bertahun-tahun lagi untuk menunggu Marlena dan terutama anaknya kembali.

Ayah berlatar belakang cerita di Belitong seperti kisah-kisah Andrea sebelumnya. Gaya bahasa dan style penulisan pun tidak banyak berbeda. Namun di Ayah lebih banyak puisi yang untuk kesempatan baca pertama ini banyak saya lewati karena saya ingin cepat tahu inti cerita. Namun dari membaca sekilas, meskipun saya bukan termasuk penikmat dan mengerti puisi, puisi-puisi di novel ini cukup bagus-bagus. Dari browsing sekilas, ide novel Ayah bermula dari cerita langsung kawan Andrea Hirata.

Sedikit kritik terhadap novel, meski novel ini berjudul Ayah, saya merasakan hubungan yang kurang dideskiripsikan mendalam antara Sabari dengan anaknya. Saya lebih merasakan ikatan anak dan ayah yang jauh lebih kuat antara Ikal dan ayahnya di Tetralogi Laskar Pelangi. Demikian juga saya merasakan karakter Marlena kurang hidup di novel ini. Sebagai gambaran, hampir tidak pernah Marlena “berbicara” di dalam cerita. Namun hal yang paling saya suka dari novel ini adalah endingnya. Bahwa untuk orang-orang yang bisa bersabar seperti Sabari, mungkin ada kalanya bisa mendapatkan apa yang dia impikan, meski setelah menunggu sekian lama dan bahkan harus menunggunya sampai mati. Sebuah ironi pedih namun manis yang mungkin banyak di novel dan jarang di dunia nyata. Tapi sekali lagi, harus saya akui endingnya indah.

Sebagai kesimpulan dari ringkasan ini, saya berpendapat bahwa Ayah patut dibaca khususnya untuk penikmat karya Andrea Hirata. Namun sayangnya ini karya yang biasa saja dan bukan masterpiece bagi saya. Untuk penilaian, saya memberikan skor 3 dari 5 bintang untuk novel ini. Tetapi, karena baca pertama ini saya agak terburu-buru, jika ada kesempatan membaca ulang ada kemungkinan saya akan memberikan ekstra apreasiasi terhadap novel ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s