Menuju Aplikasi Beasiswa Depkominfo 2011 – Part 2: TOEFL dan TPA

Yang belum baca part 1 bisa dilihat di sini.

Tanpa terasa waktu tes pun tiba. Menjelang tes saya bangun pagi sekali. Lebih baik datang kepagian dari pada kesiangan. Maka dari itu Sabtu 26 Maret 2011 saya ngibrit sejak ba’da shubuh menuju Wisma PKBI di kebayoran tempat tes TOEFL berlangsung. Saking paginya saya sampe di kebayoran jam 6 pagi. Mantap lalu lintas wiken. Jonggol – Kebayoran sekitar 50 Km dilibas dalam waktu sekitar 80 menit sajah.

TOEFL baru dimulai jam 9 jadi saya bisa baca  buku TOEFL koran kompas dulu. Menjelang jam 9 peserta sudah semakin banyak datang. Haduh kok yang lain berpakaian rapi sekali. Kemeja, celana bahan, sepatu kulit. Sementara saya sendiri cuma pake polo shirt, jeans belel dan kets puma merah dekil kecintaan saya, rambut kusut, lupa pake parfum, meski tetap muka ganteng kok. Hahayy. Haduh takut-takut ga boleh masuk ruang tes lagi. Parno. Untungnya ternyata ga masalah. Oh ya jangan lupa membawa pensil 2B, pengahapus, serutan dan KTP. Pengawas tes ada sekitar 3 orang. Pemandu utamanya seorang bapak-bapak, orang batak sepertinya. Tampangnya sangat angker. Namun ternyata orangnya sangat lucu. Tes juga berlangsung sekitar 3 jam. Section pertama listening, kedua reading comprehension, ketiga grammar. Klo ga salah. Lupa urutannya. 3 jam itu juga saya melengo resah melihat bahasa alien yang ada di soal tes. Sekitar jam 12 tes bubar. Ada seorang cewek yang panik karena ternyata di 3 jam tes dia belum menghitamkan lembar jawaban. Cuma baru ngasih titik-titik di opsi yang dipilih. Pendekatan salah mbak.

Sebubar tes, sebenarnya pengen ngelayap. Namun sadar diri, besok harus TPA. Mampirlah saya ke sebuah stall satai kambing untuk refill energi. Tempat sate kambing ini adalah tempat makan siang saya saat di kantor pertama saya dulu. Cukup dekat dengan wisma PKBI. Kantor pertama saya dulu menggunakan sebuah rumah persis di sebelah rumah Alya Rohali (halah ga penting) di jalan Hang Jebat 1 Kebayoran. Selesai makan langsung cabut lagi menuju Jonggol. Setiba di rumah langsung belajar tidur siang. Sore-sore bangun nonton-nonton sebentar. Pokoknya malam itu saya belajar ga sampe 1 jam.

Minggu 27 Maret 2011 hari tes TPA. Seperti kemarin saya ngebut ba’da shubuh. Lokasi tes ada di jalan proklamasi di Gedung Yarnati. Sampe tempat tes jam 6 pagi. Kepagian sekali. Padahal tes baru mulai jam 8. Jam 8 tes mulai. Stress sangat. Soal 250 dan waktu tes hanya 3 jam. Jadi Einstein pun belum tentu lulus 100% tes edan ini. Seperti biasa waktu berjalan cepat. Tak terasa tes pun harus sudah selesai. Bubar tes, mau ngelayap tapi malah malas, padahal udah ga ada beban. Akhirnya langsung pulang lagi ke Jonggol dan tidur siang. Sekarang tinggal menunggu hasil. Jika skor TOEFL dan TPA > dari syarat minimum beasiswa, do: submit dokumen pada tanggal 4 April 2011. Jika skor TOEF atau TPA <= syarat minimum beasiswa do: nangis bombay.

Oh ya ada yang kelupaan, surat rekomendasi direktur tempat kerja. Pengurusan ini agak alot juga. Sebab saya punya HRD yang agak sangat saklek. Sang HRD keberatan dengan blanko rekomendasi beasiswa. Sementara saya ga mau ambil resiko dengan mengikuti keinginan HRD membuat surat rekomendasi versi sendiri. Namun setelah lobi bertubi-tubi, cieelah, akhirnya bisa turun juga surat sakti ini.

Kamis 31 Maret 2011, hari pengambilan skor TPA. Haduh dag dig dug sekali. Kalo skor minimum tak tercapai, hanguslah uang 250.000 saya, berikut mimpi untuk melamar beasiswa. Pada saat jam makan siang kantor saya ngibrit ke kantor diklat bapenas di jalan proklamasi. Agak muter-muter bingung ga ketemu gedung yang dituju. Akhirnya baru ketemu setelah bolak-balik muter beberapa kali. Langsung menunjukan tanpa peserta lalu saya mendapat amplop sakti berisi skor TPA. Tadinya saya mau buka setelah sholat maghrib. Maksudnya mau dibaca-bacain doa dulu biar bisa dapat skor diatas minimum.😀 Tapi sadar diri, ga rasional. Saya buka skor pada saat itu juga. Dag dig dug. Tadaa… Alhamdulillah banget, ga nyangka. Skor minimum TPA beasiswa adalah 550 dan saya mendapat skor di atasnya. Girang sangat. Langsung loncat-loncat guling-guling teriak-teriak balik ke kantor di sudirman dengan hati riang gembira.

Jumat 1 April 2011, hari pengambilan skor TOEFL. Sebelum sholat jumat kali ini saya ngibrit ke Menara Imperium di Kuningan. Sempat bolak-balik ke kantor 2 kali karena tanda pengambilan lupa kebawa. Sampai Menara Imperium langsung ke lantai 28 kantor IIEF. Saya tunjukan tanda peserta dan kembali mendapat amplop sakti. Sumpah, pada waktu itu dag dig dugnya lebih parah. Jadi atau tidaknya saya melamar beasiswa tergantung dari skor TOEFL ITP di dalam amplop tersebut. Tadinya saya mau buka amplop itu habis maghrib juga. Namun karena penasaran langsung dibuka. Skor minimum TOEFL ITP untuk beasiswa adalah 550 dan taddaaa subhanallah skor saya menyerempet tipis di atas batas minimum. Alhamdulillah. Langsung pengen teriak guling-guling gitu. Haha… Langsung sholat jumat lalu balik ke kantor dengan hati riang gembira.

Pulang kantor setelah jalan-jalan ke JCC liat pameran travel saya mampir ke rumah sakit. Ini berkas terakhir yang diperlukan. Surat keterangan waras sehat dari dokter. Agak heran-heran juga si dokter dan suster, ada orang minta surat ketarangan sehat jam 12 malam. Ahaha. Sabtu minggu seperti biasa saya habiskan dengan tidur siang. Minggu siang jalan-jalan ke cibubur junction beli printer baru. Baru sadar printer lama ternyata sudah mokat. Baru minggu malam panik karena belum isi aplikasi online dan belum selesai membuat motivation letter dalam bahasa Indonesia mengenai kenapa kita layak mendapat beasiswa depkominfo. Dalam aplikasi online harus diisi juga kampus yang kita pilih dari daftar pilihan kampus yang tersedia. Alhasil saya begadang sampai jam 3 pagi menyelesaikan itu semua.

Senin 4 April 2011, hari deadline aplikasi beasiswa. Setelah tidur cuma 2 jam sampai jam 5 shubuh. Saya cuci muka dan langsung ngibrit ke kantor. Kalo mandi bisa muntah-muntah soalnya tidur 2 jam doank (ngeles kayak bajai padahal emang males mandi). Senin macet yang menyebalkan, berangkat jam 6 baru sampai Medan Merdeka kantor depkominfo jam 8.30. Langsung ke lantai 4 ke bagian SDM. Bertemu dengan aplikan lain lulusan ITB yang terlihat pintar. Ngiri juga dia ternyata udah dapat acceptence letter dari TU Delft di Belando. Arrgghhh ngiri. Gw juga harus bisa. Di kantor SDM seorang mbak-mbak langsung memeriksa kelengkapan aplikasi saya. Ok sudah lengkap, katanya. Alhamdulillah senang sekali akhirnya beres juga perjuangan hingga tahap aplikasi. Tinggal menunggu nasib selanjutnya apakah diundang interview atau tidak.

Sambil menunggu saya berencana menyiapkan motivation letter untuk melamar ke kampus yang akan saya pilih. Saya juga harus mempersiapkan tes TOEFL iBT. Lumayan dahsyat juga biayanya. Sekitar 150 USD. Jadi klo skor ga sampe udah bukan nangis bombay lagi, nangis darah mungkin. Hihi. Oke barangkali itu sedikit share-share pengalaman ga penting saya.

Tips-tips berguna. Pertama, di mana ada kemauan di situ ada jalan. Jangan berharap mencapai sesuatu padahal kita ga ngapa-ngapain. Cobalah meski belum tau berhasil atau gagal. Kedua, kalo melakukan apa pun sebaiknya disiapkan sedini mungkin. Awalnya jujur saya sangat apatis terhadap skor TPA dan TOEFL saya. Saya hampir ga belajar sama sekali. Kalau pun akhirnya saya bisa lolos nilai minimum itu karena tips ketiga. Ketiga banyak berdoa dan terutama minta doa orang tua terutamanya lagi, doanya mamah. Efeknya sangat terasa. Keempat, jangan berhenti bermimpi, seperti kata quote favorit saya, bermimpilah maka Tuhan akan memeluk mimpi-mimpi itu. Oh ya yang terakhir hampir kelupa, kredit untuk seorang teman saya, selalu berprasangkabaiklah kepada Allah. Jadi jangan suka apatis duluan. Semangat!

Oh ya, ngarep banget, semoga posting ini ada part 3 nya.😀

9 thoughts on “Menuju Aplikasi Beasiswa Depkominfo 2011 – Part 2: TOEFL dan TPA

  1. Rama berkata:

    k’joon..=)
    keren euy tulisannyah…pengalamanna seru!..
    jd mupeng spt k’jhon…T_T
    pnasaran sm part3 nyah…barokallah y kak..smoga mimpi2na t’wujud..aamiinn..^
    ^

    • lamida berkata:

      Hi Rama. Haha akhirnya berkunjung juga🙂. Iya nih pengen nyoba aja. Wallahualam hasilnya seperti apa. Paling tidak sudah ikhtiar. Terima kasih ya.

      • Rama berkata:

        iy nih, ru liat..t’nyata cool!
        oiya kak, coba tampilanna agak di color in, biar tambah keren..=)

      • lamida berkata:

        Klo blog engine itu punya banyak pilihan theme. Jadi kalo mau ganti tampilan juga ga terlalu susah. Cuma beberapa bulan terakhir sedang pake theme yang sekarang. Lebih enak dilihat. Nanti saya coba-coba liat theme yang lain deh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s